Dampak Corona, Sebanyak 642 Calon Jamaah Haji Asal Sumenep Terancam Gagal Berangkat
Cari Berita

Advertisement

Dampak Corona, Sebanyak 642 Calon Jamaah Haji Asal Sumenep Terancam Gagal Berangkat

Tuesday, April 7, 2020

Ilustrasi pemberangkata calon jamaah haji
SUMENEP, (Beritama.id) - Dampak wabah pademi virus corona atau covid-19, sebanyak 642 calon jamaah haji asal Kabupaten Sumenep, terancam gagal berangkat tahun ini.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Kementrian Agama (Kemenag) Sumenep, M. Juhedi, melalui Kasi Penyelenggaraan Haji dan Umroh (PHU) Moh. Rifai'i Hasyim, bahwa kelanjutan pemberangkatan jamaah haji di Sumenep masih menunggu pernyataan resmi dari Kerajaan Arab Saudi dan Pemerintah Republik Indonesia (RI).

"Kami masih menunggu instruksi pemerintah apakah pemberangkatan tahun ini jadi atau tidak," ungkap Rifa'i, Kasi PHU Kemenag Sumenep, Selasa (7/4).

Berdasarkan surat Kementrian Haji Arab Saudi kepada Kementrian Agama RI, dijelaskan Rifa'i, bahwa keputusan tersebut bukan pembatalan pemberangkatan haji melainkan, penundaan pembayaran pelunasan ibadah haji.

"Penundaan pelunasan pembayaran haji itu, yang semula dibuka pada tanggal 19 Maret sampai pada tanggal 17 April 2020, lantaran pandemi Covid-19, maka  diperpanjang sampai tanggal 30 April 2020. Saat ini pelunasannya melalui pembayaran tanpa tatap muka (non-teller) dengan melalui ATM, E-Banking, dan M-Banking," paparnya.

Pihaknya menambahkan, bagi jamaah yang sudah melunasi pembayaran biaya haji, namun dinyatakan tidak bisa berangkat tahun ini lantaran wabah virus corona, maka jamaah boleh mengambil kembali uangnya.

"Apabila sudah diambil, maka hal tersebut tidak akan berpengaruh kepada statusnya sebagai calon jamaah haji. Mereka, akan tetap dipanggil kembali tahun depan," tandasnya. (Red/Holla)