Seorang Paman Tega Perkosa Ponakannya Sampai Tiga Kali di Sampang
Cari Berita

Advertisement

Seorang Paman Tega Perkosa Ponakannya Sampai Tiga Kali di Sampang

Friday, June 12, 2020

Ilustrasi Google
SAMPANG, (Beritama.id) - Kelakuan tidak senonoh dilakukan oleh Sirat (25) lelaki asal Dusun Ombul, Desa Kapasan Kecamatan Kedungdung tersebut tega menyetubuhi Bunga (inisial) (15) yang tak lain adalah keponakan dari istrinya sendiri. 

Tak hanya cukup sekali pelaku melancarkan aksi bejatnya, Sirat tega mencabuli korban hingga dalam kurun tiga tahun. 

Waka Polres Sampang, Kompol Muhammad Lutfi menyampaikan, korban mengalami kekerasan seksual sejak tahun 2018 yang tinggal serumah bersama kekeknya di Kecamatan Camplong. 

“Tindak pidana asusila pada anak bawah umur ini sejak pelaku menikahi bibi korban tahun 2018 sampai tahun 2020,” katanya, Jumat (12/6/2020). 

Sirat melakukan aksinya ketika suasana rumahnya dalam keadaan sepi. Ia melancarkan aksi bejatnya karena tidak tahan dengan keelokan tubuh bunga. 

Lutfi menambahkan, untuk mempermulus kelakuannya, pelaku sempat mengancam akan menceraikan bibinya apabila tidak melayani dirinya. 

“Jika kamu tidak mau, bibimu akan saya ceraikan,” ucap Waka Polres Sampang menirukan pengakuan korban.

Korban sempat dicarikan pekerjaan di kota Surabaya, hal tersebut dilakukan agar pelaku semakin bebas dalam melancarkan aksinya. Terbukti, setiap kali korban disamperin oleh pelaku ke Surabaya pelaku sering mengajak berhubungan badan disalah satu rumah kost yang disewa perjam. 


“Selama di kamar indekos, korban dipaksa untuk melayani dirinya hingga tiga kali dalam sehari.,” imbuh Kompol Lutfi. 

Tak cukup sampai distu, pelaku juga dengan tega meminta hasil gaji korban dari menjadi seorang Ibu Rumah Tangga (IRT). 

“Korban mendapat gaji 1.300.000 (satu juta tiga ratus ribu namun diminta oleh pelaku hanya diberikan 50-100 ribu,” pungkasnya. 

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya, tersangka dijerat Pasal 81 Subs pasal 82 UU RI Nomor 17 tahun 2016 tetang Perlindungan Anak.

“Ancaman hukuman maksimal 15 tahun penjara,” tandasnya. (red/muslim Mp)